Selasa, 26 Julai 2011

Syair Mendapat Gemala Naga GSGG TG2

Syair Mendapat Gemala Naga

(Anwar Ridhwan dan Rahman Shaari)


Kisah nan tidak hamba panjangkan,

Ceritanya banyak lagi disebutkan,

Ini sekadar sahaya ringkaskan,

Kisah berperang pula diceterakan.


Putera laki-lakiyang tuanya,

Ialah memangku paduka ayahandanya,

Perintah negeri terserah kepadanya,

Bendahara Tun Tahir kononnamanya.


Encik Engku Ahmad seorang anakanda,

Putera yang tengah raja berida,

Lima orang laki-laki padukan anakanda,

Sikapnya elok lakunya syahda.


Selang tiada berapa lama,

Encik Engku Ahmad keluar mengembara,

Pergi belayar ke Singapura,

Sambil menghibur hati yang lara.


Pelayaran tiada berapa lamanya,

Sampailah sudah konon dianya,

Di Kampung Gelam tempat berhentinya,

Di dalam kota tempat berhentinya.


Duduk bersama putera Sultan,

Tengku Jafar namanya tuan,

Itulah konon menjadi taulan,

Duduk di sana terlalu hairan.


Serta beriringan teman dan kawan,

Ramai menghantar handai dan taulan,

Seketika sampai di dalam kenaikan,

Lalu kembali mereka sekalian.


Sauh pun dibongkar dengan segera,

Belayarlah sudah muda perwira,

Ke sebelah barat mencari kira,

Pergi Kemaman kononnya cetera.


Kata orang empunya madah,

Ke dalam Kemaman sampailah sudah,

Di situlah berhenti muda yang indah,

Sultan Terengganu punya perintah.


Tiada berapa lama antara,

Sampai di Kemaman lalu terkira,

Dapatlah pakatan dengan segera,

Hendak melanggar Pahang segera.


Rangkap 1

Dewa bercerita tentang mereka yang dikhianati oleh saudara mereka lalu dipenjarakan selama setahun.

Rangkap 2

Setelah habis dewa dua beradik bercerita, naga berasa kasihan mendengar cerita tersebut lalu memberikan batu geliga saktinya kepada mereka.

Rangkap 3

Naga menerangkan kepada dewa dua beradik, batu geliga sakti ini sangat bernilai kerana mampu menunaikan sebarang hajat hati dan tujuan empunya diri.

Rangkap 4

Batu geliga sakti itu dapat merawat sebarang penyakit dan memberi ketenangan jiwa dengan Tuhan yang Esa.

Rangkap 5

Jika hendak berperang, batu geliga sakti boleh menyediakan tentera beserta dengan hulubalangnya.

Rangkap 6

Setelah mendengar kata-kata naga itu, dewa dua beradik berasa sangat gembira lalu memohon diri untuk beredar dari situ dan meneruskan perjalanan mereka.

Rangkap 7

Kedua-dua bersaudara itu menyusuri pantai tanpa mengira siang dan malam untuk menuju ke sebuah negeri bernama Inderanegara.

Rangkap 8

Apabila tiba pagi hari, dewa dua bersaudara akhirnya tiba ke hujung negeri dan bertemu rumah nenek kebayan.

Pengembaraan dua bersaudara untuk mendapatkan Gemala Naga (Batu Geliga Sakti Naga).

1. Persoalan setia kawan iaitu dewa dua bersaudara saling membantu untuk menghadapi dugaan.

2. Persoalan prihatin terhadap permasalahan orang lain seperti naga yang prihatin dengan permasalahan dewa dua bersaudara lalu menghadiahi mereka dengan gemala sakti.

1. Syair ini mengandungi lapan rangkap, setiap rangkap mengandungi empat baris.

2. Syair ini mengandungi antara tiga hingga lima patah perkataan sebaris.

3. Jumlah suku kata sembilan hingga tiga belas suku kata sebaris.

4. Rima akhir semuanya ’aa aa’.

Aliterasi

Menuju jalan tanah yang rata. (Rangkap 6, baris 4)

Pengulangan bunyi kosonan ’n’

Asosanasi

Rumah kebayan orang yang bahari , (Rangkap 8, baris 4)

Pengulangan bunyi vokal ‘a’

Inversi

Setahun sudah di dalam penjara (Rangkap 1, baris 4)

Sinkope

Dewa pun duduk ia bercerita (Rangkap 1, baris 1)

1. Nilai keberanian

Dewa berani mempersembahkan diri kepada naga yang pebuh sakti untuk mendapatkan gemala sakti.

2. Nilai kesetiaan

Dewa bersaudara setia bersama mengharungi kesusahan dalam pengembaraan mereka. (

3. Nilai kasih sayang

Naga berasa simpati dan belas terhadap dewa bersaudara yang telah dikhianati oleh

saudara mereka.

\

1. Kita hendaklah membantu orang yang ditimpa kesusahan.

2. Kita hendaklah menghormati orang yang lebih tua daripada kita.

3. Kita hendaklah memohon kepada Allah agar kehidupan kita diberkati.

1. Siapakah yang dimaksudkan dalam baris ‘Setahun sudah di dalam penjara’.

2. Pada pendapat anda, mengapakah dewa dua bersaudara beredar dari tempat naga dengan perasaan gembira sekali?

Jawapan:

1. Dewa dua bersaudara yang dimaksudkan dalam baris tersebut.

2. Dewa dua bersaudara beredar dari tempat naga dengan perasaan gembira sekali kerana mereka dihadiahkan dengan gemala sakti/ atu geliga sakti oleh naga.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Catat Ulasan