Rabu, 27 Julai 2011

Syair Kemangkatan Sultan Sulaiman KKJ TG1


SYAIR KEMANGKATAN SULTAN SULAIMAN

( Anwar Ridhwan dan Rahman Shaari Penyelenggara)


Deli tua negerinya itu,

Kotanya kukuh berpagar batu,

Pasarnya ramai bukan suatu,

Tiada berbanding di zaman itu.


Baginda berputera tiga orang juga,

Laki-laki konon putera yang tua,

Puteri cantik putera kedua,

Parasnya elok jarang tersua.


Putera yang bongsu laki-laki jua,

Parasnya elok tiadalah dua,

Menarik hati semua orang,

Dikasihi rakyat muda dan tua.


Adapun akan dulu baginda,

Isterinya lama sudah tiada,

Banyak dicari gadis dan janda,

Hati baginda penujun tiada.


Beberapa lama demikian itu,

Di atas taktha konon sang ratu,

Dengan kehendak Tuhan yang satu,

Bagindapun gering suatu waktu.


Baginda nan gering bukan kepalang,

Baginda kurus tinggallah tulang,

Tabib pun selalu datang berulang,

Mengubati baginda raja terbilang.


Tabib berusaha bersungguh hati,

Menolong baginda raka berbakti,

Sudahlah takdir Rabbutizzati,

Penyakit tak dapat lagi diubati.


Pertolongan tabib tiada berfaedah,

Semakin payah sultanyang syahdah,

Ajal baginda hampirlah sudah,

Ke negeri yang baqa akan berpindah.


Dengan hal yang demikian itu,

Penyakit menggoda seytiap waktu,

Ubatpun tiada dapat membantu,

Baginda pun mangkat ketika itu.


Baginda berpulang ke rahmatullah,

Takhta kebesaran semua tinggallah,

Harta dunia sudah terjumlah,

Kepada yang lain diberikan Allah.

Maksud Syair

Rangkap 1: Kemakmuran negeri Deli tua tiada bandingannya, pasarnya banyak serta meriah, dan kotanya kukuh.

Rangkap 2: Raja Deli mempunyai tiga orang anak. Yang tua lelaki manakala yang kedua ialah perempuan yang sangat cantik.

Rangkap 3: Anakanda yang ketiga ialah lelaki. Parasnya cukup tampan dan diminati tidak kira tua atau muda.

Rangkap 4: Raja kematian isteri dan baginda enggan berkahwin lagi.

Rangkap 5: Ditakdirkan tuhan, suatu hari raja jatuh sakit.

Rangkap 6: Baginda terlalu sakit sehinggakan badannya kurus. Banyak tabib yang datang untuk mengubatinya.

Rangkap 7: Tabib telah berusaha bersungguh-sungguh, namun dengan kehendakTuhan baginda belum sembuh.

Rangkap 8: Usaha tabib tidak berkesan dan baginda semakin tenat.

Rangkap 9: Akhirnya baginda menghembuskan nafas yang terakhir.

Rangkap 10: Setelah mangkat, segala harta dan takhta terpaksa ditinggalkan dan diserahkan kepada penggantinya

Tema

Syair ini mengisahkan hari-hari terakhir seorang raja sebelum baginda mangkat.

Persoalan:

Berusaha dengan sungguh-sungguh untuk mengubati penyakit.

Redha dengan ketentuan Ilahgi bahawa ajal sudah tiba masanya.

Kebesaran dan kekuasaan seorang raja yang tiada bandingannya.

Kesabaran menerima ujian daripada Allah SWT

1 ulasan: